Laman

Kamis, 12 Januari 2012

DAY 4 Bali Lombok Labuan Bajo (Part 1)

DAY FOUR
(Basically hari ini habis dijalan soalnya saya menempuh jalur darat dari Bali ke Lombok, lalu dari Lombok ke Labuan Bajo, tapi terbukti pengalaman perjalanan darat saya banyak dan berharga banget lho, ini bukti nyata "it's not about the destination, it's about the journey" :)

Perjalanan dan Petualangan sebenarnya dimulai dari siniiiiii... Seorang diriiiiii...

Pagi-pagi saya bangun untuk ngejar shuttle bus dari Kuta menuju Lombok yang jalan sekali sehari, jam 6 pagi. Dari Seminyak saya dianter naik motor sama Pak Herman. Bali sepi kalo pagi, beda banget kalo udah mulai siangan. Sampe di kantor Perama saya pesen tiket menuju Senggigi, karena beli return (tiket bolak-balik) lebih murah ya saya ambil.

Bis pun berangkat dan stop di tiap kantor di daerah-daerah macem Sanur, Ubud, dll untuk ngangkut penumpang yang sama-sama mau ke Lombok. Yang naik bule semua! Ga ngerti juga kenapa, turis lokal gaada yang naik bis apa gaada turis lokal yang nyebrang-nyebrang ke Lombok? Apa pada nyewa mobil? Motor? Naik angkot? Ngangkot di Bali saya si gak paham deh, nyerah!

Sampe di Pelabuhan Padang Bai jam 8 pagi dan nunggu ferry penyebrangan Selat Lombok. Bapak-bapak staff (saya gak tau dia kerjaannya apa, mungkin supir pengganti yang akan bawa selanjutnya) nyuru kami turun, dia nanya dan ngomong ke saya ”Mau kemana? Yak turun sini, tunggu dulu nanti naik ferry” dan dia ’ngosongin’ bis. Saya pun turun dari bis dan nunggu di tempat duduk warung disebelah kantor operasional shuttle bus. Trus saya ngecek dompet saya (yang saya gantung pake tali di leher) karena mau beli minuman, eh ternyata gak ada. Saya langsung naik lagi ke bis, sebelum naik bapak-bapak staff (kurir/ supir pengganti) tadi ketemu di dekat pintu bis, saya bilang dompet saya ketinggalan. Pas naik ternyata ada di tempat duduk saya tadi.

Ga lama kemudian ferry dateng dan kita jalan menuju ferry. Dijalan itu saya kenalan sama Alex dari Houston Texas. Kami akhirnya milih duduk bareng di ferry. Ngobrol-ngobrol. Such a nice guy. Sampe akhirnya saya kepikiran untuk ngecek dompet dan BARU SADAR UANG SAYA YANG TADINYA SEGEPOK KOK JADI TIPIS! Dan saya itung secara cepet, kira-kira ilang Rp. 600.000,- disitu masih sisa Rp. 850.000,-
(Sampe sekarang saya masih bersyukur disisain uang segini dan gak diambil semua!)

Saya langsung nelpon ke Operator Shuttle Bus dan saya ceritain. Dia bilang dia mau cek dan kalo emang bener ketauan saya bakal dapet kompensasi. Sambil nunggu kabar dari pihak bis, saya nunggu penuh kegalauan dan si Alex yang mencium gelagat saya, nanya ”Are you okay?”. Saya ceritain deh tuh ke dia. Dia nawarin pinjeman duit tapi saya bilang gausah gapapa, saya bisa ambil ATM. Setelah saya itung-itung lagi bukan ilang Rp.600.000,- an tapi sekitar Rp. 800.000-900.000,- 

Abis itu saya ditelpon lagi sama pihak shuttle bus.
Katanya: “gini ya mba, kan kita juga gak tau kejadian ini bener terjadi apa gak, dan setelah kita telusuri, tidak ada yang melihat atau mengetahui mengenai dompet mba”
Ya mana ada maling ngaku maling.
Mereka gak bisa tau/percaya kalo kejadian ini bener, dan sayangnya nyadarnya pas udah di ferry, mereka udah jalankan sesuai prosedur dan gak ditemukan pelaku.
Yah saya bilang aja saya berani disumpah pocong dan sumpah segala macem duit saya ilang, dan dia insist dia gak bisa melakukan apa-apa.
Saya: “Jadi pihak P***** ga bisa melakukan apa-apa? Yah gimana dong? Jujur si saya kecewa mba”
Dia: “Udah deh mba daripada saya marah-marah gara-gara mba marah-marah," - lah kok jadi galakan dia?!
Saya: “Yaudah gak papa, tapi ya jujur aja saya kecewa”, cieee kecewa nih ye.

trus saya lupa end of conversation nya gimana. I was a bit pissed off with her, coba dia ngomong baik-baik. Saya langsung inget sama cerita tentang reputasi buruk dari perusahaan jasa travel yang paling famous dan gede ini.
Saya ceritain lagi ke Alex dan dia nyoba menenangkan saya dengan bilang ”Don’t worry, you’ll get it back” dan saya cuma bisa bilang ”Amen to that”

Karena harus ngecharge handphone, saya nanya sama mas-mas kru kapal (Cleaning staff nampaknya). Tempat ngecharge adanya di dek atas, di ruangan nahkoda. Saya pamit ke Alex dan naik ke dek. Akhirnya saya duduk di dek dan diajak ngobrol sama mas-mas dari Jogja sama temennya orang Bima, mereka mau dateng ke kondangan temen di Bima. Si mas-mas ini cerita banyak dan dia orang pariwisata, dulunya kerja di hotel. Sekarang dia kerja di konsultan tambang, pernah juga bikin pendidikan pariwisata D1 di Jogja. Cerita dia bikin saya tertarik belajar pariwisata.  Dia cerita bukan passion-nya kerja di pariwisata.

Pokoknya sampe deh di Pelabuhan Lembar, Lombok saya disambut supir dari shuttle bus dan naik bis lagi. Saya sambil dikasih instruksi sama si Arie (oiya Arie ini adalah contact dari tour Sailing Pulau Komodo yang mau saya ikutin). Karena tour ini one way antara dari Lombok – Labuan Bajo atau sebaliknya si Arie nyaranin saya untuk brangkat dari Labuan Bajo, kebetulan dia juga ikutan sailing dari L. Bajo dan jadi tour guide nya, dia juga ikut berangkat dari Lombok bareng dua temennya, Kadek Agus Darmawan dan Ketut.

Alasan kenapa saya ikut dari Labuan Bajo:
-         Kalo berangkat dari Lombok bule semua 20 orang lebih dan gak ada tour guide.
-      Sampe di Labuan Bajo saya gak tau mau ngapain, palingan bermalam trus besoknya naik ferry dan lanjut menempuh perjalanan darat berhari-hari dari Sape sampe Lombok lagi. Belum ditambah lagi perjalanan darat Lombok menuju Bali. Tua dijalan kali.
-         Mending perjalanan darat diambil dari Lombok ke Labuan Bajo. Bersakit-sakit dahulu.
-   At least ada Arie, Kadek, dan Ketut yang bareng-bareng dari Lombok menuju Labuan Bajo. Warning: It’s a rough and tough journey my friend. Solo traveling bakalan garing, mati gaya, bingung, dll kalo bener-bener sendirian. Sistem transportasinya juga belum jelas dan masih susah ditempuh.
-       Tur sailing dari Labuan Bajo ada 8 orang cici kokoh dari Kalimantan Barat (sekampung ceritanya nih) dan 2 orang bule Irlandia.
-         Di akhir tur kita semua tujuannya sama ke Gili Islands. Jadi bisa bareng-bareng lagi disana.

FIX
Menurut instruksi Arie saya disuruh minta diturunin di terminal Bertais, Mataram aja. Nanti naik bis sama Ketut yang juga naik dari sana. Ternyata supir shuttle busnya gak mau. Yaudah saya minta diturunin ditempat yang ada angkot menuju ke terminal Bertais.
Akhirnya saya diturunin di kantor operasional mereka di Mataram dan naik angkot (Fyi di Lombok angkot itu disebut BEMO). Saya naik bemo kuning, supirnya gaul rambutnya poni emo dengan highlight pirang-pirang. Role modelnya pasti Andika Kangen Band.
Uang saya Rp. 50.000,- lupa nuker. Dikembaliinlah seada-adanya cuma Rp. 38.000,- brarti saya bayar Rp. 12.000 padahal harusnya Rp. 5000,- yasudahlah amal, buat ongkos dia ngecat rambut.
Saya juga ngejar waktu takut ditinggal bis yang berangkat jam 3 sore, saya juga disuruh telpon supir Bis Langsung Prima minta ditungguin.

Sampe di terminal, suasana di terminal emang gak pernah asyik, rame, suram, dan agak rawan-rawan gitu. Saya langsung cari bis Langsung Prima rute Lombok menuju ke Bima, Sumbawa. Saya nyoba telpon si supir dan Ketut. Puji Tuhan ketemu si Ketut diatas bis, dia pun duduk dikursi belakang saya. Arie dan Kadek naik dari Lombok Timur.

Sampe di Pelabuhan Khayangan Lombok, bis akan naik ke Ferry untuk nyebrang ke Pulau Sumbawa. Sambil nunggu ferry dateng kami dijamu sama temennya Kadek yang kerja di pelabuhan. Kami nongkrong di kawasan ruko-ruko yang baru dibangun, pelabuhan sekarang udah cukup bagus.

Akhirnya ferry dateng. Kita smua disuruh duduk di dek karena ombak lagi gede bahaya kalo stay didalem bis. Ternyata lagi ada pertandingan SEA Games sepakbola Indonesia lawan Filipina kalo gak salah. Seru, terasa kebersamaan dan nasionalisme bangsa Indonesia, sama-sama heboh dukung Indonesia. Kiper Filipina sempet jatoh dan cidera parah trus bikin drama pas dia gak mau ditarik dan gak boleh main lagi.

Kami pun disuru masuk dalem bis lagi soalnya udah nyampe di Labuan Sumbawa (fyi, di utara Labuan Sumbawa itu Pulau Moyo) dari Labuan Sumbawa bis menempuh rute Sumbawa Besar, trus kalo di peta, ikutin garis merah (jalan raya) sampe Dompu. Sampe di Dompu udah jam 12 malem, penumpang disuruh turun dan makan. Awalnya saya ogah, masa’ makan jam 12 malem?! Tapi daripada laper dan perjalanan masih panjang. Ternyata disana udah ada bakul nasi dan lauk pauk dan mba-mba penjaganya yang ’nyeplokin’ sayur di piring kita. Trus gak lupa mba-mbanya ngecek tiket bis kita trus bilang ”Lauknya pilih salah satu ya” antara ayam atau telur balado. Mihihi.

Pas udah naik lagi ke bis, itu orang-orang pada ngedumel ”Masa’ makan seperti mau ujian? Dilihat kartunya! Kita ini kan bayar,” hehe saya dan temen-temen ketawa-ketawa aja. Yak perjalanan dilanjutkan! Lagi asik-asik tidur (gak asik si tidur di bangku bis) tiba-tiba headlight bis mati, karena bahaya ya jadi pada ngebenerin dulu. Pas lagi gelap-gelap gitu, kata Arie yang duduk disebelah saya kami berdua sempet disenterin! Soalnya katanya orang-orang lokal ini fanatik dan naif, mereka mau nge-gap pasangan yang ’macem-macem’. Padahal saya tidur pake kain sarung Bali nutupin dari atas kepala sampe kaki karena gak kuat kena angin AC khas bis yang diatas kepala itu.

Kami di bis sampe pagi (well, hari kelima) baca di posting selanjutnya ya!
Ps. saya gak sempet foto-foto, sibuk berdoa supaya dilindungi Tuhan dan dikuatkan dalam menempuh perjalanan hehe

Tidak ada komentar: