Laman

Kamis, 12 Januari 2012

DAY 5 Bali Lombok Labuan Bajo (Part 2)

DAY FIVE

Perjalanan jalur darat dari Lombok menuju Labuan Bajo pun diteruskan! Akhirnya sampe di terminal Bima jam 8 pagi, bis-bis kecil semacam Metromini yang harusnya kami naikin untuk sampe ke Sape udah pada jalan. FIX kita ketinggalan bis, gara-gara si Langsung Prima terlambat. *Langsung apanyaaaaa?! Padahal dari Sape kita harus naik Ferry untuk nyebrang ke Labuan Bajo, Flores untuk mulai sailing tour Pulau Komodo.

Biarpun ketinggalan ferry, masih tetep senyum lhooo

Di terminal kami kebingungan karena harus ngejar ferry dari Sape menuju Labuan Bajo (nyebrangin Selat Sape), ada si ”cewe” pelabuhan, Bapak-bapak Cina (*gak bermaksud rasis ya koh), sama Mba dan Mas Pengantin Baru hehe (Mas nya tinggi, badannya jadi, kita sebut dia Mas KrisJon) tujuan kita sama semua, Labuan Bajo. Mas dan Mba bawa barang banyak banget, 1 koper gede, 3 kardus Marlboro, dan 1 kardus agak kecil. Kami ditawarin naik ojek sampe pelabuhan Sape, mereka iming-iming ferry nya pasti kekejar. Padahal ferry itu berangkat jam 9 pagi. *gak bakal kekejar juga. Akhirnya kami ditawarin sewa angkot, demi kebersamaan kami dan Mas Mba temen baru kami ini, naiklah kami bertiga, Bapak-bapak Cina (selanjutnya disebut Kokoh Lee *panggilan sayang dari temen-temen saya), Mas dan Mba, dan barang-barangnya. Si ’cewe’ pelabuhan gimana nasibnya? Koko Lee udah bermaksud baik manggil dia, tapi kata Mas KrisJon ”udah tinggal aja, gak bener tuh waria”. Si waria pun naik ojek. (maapin ya mas, eh mba, daripada mba dijotos sama Mas KrisJon).

Sepanjang jalan di angkot kami ngobrol-ngobrol. Si Mas dan Mba pengantin baru, Mas nya orang Labuan Bajo, Mba nya orang Lombok, mereka pindahan, si Mas bawa si Mba ke Labuan Bajo. Si Kokoh Lee itu dari Surabaya, mau ke Maumere.

Berikut ocehan si Kokoh Lee (semoga saya gak dosa ngomongin orang tua :p):
-         Kalian mau ke Pulau Komodo? Ngapain? Gak ada apa-apa disana! Cuma kadal besar!
-         Pertanyaan ke Kadek: Kamu lahir taun berapa? 1984? Shio macan ya kamu? Lahir pagi atau malam? Subuh? Wah masih bagus, kalo lahir malam itu bahaya, itu pasti orangtua, sodara, mati semua!
-   Pertanyaan ke saya: ”Kamu lahir taun berapa?” Saya: ”1989 pak”, Koko Lee: “OOO KAMU KAMBING!” Saya: “Hmm ular pak” Koko Lee: ”Masa’? Kambing kan?” Saya: ”Setau saya si ular pak”. Koko Lee: ”Kambing itu.......”. Saya: ”-________-” *ga denger ga denger bleeee
-       ”Ke Komodo naik apa? Ada kapalnya? O kapal kayu? Saya punya kapal, 2 dek tingkat, blablabla” Arie: ”Berapa besarnya kapal bapak?” Kokoh Lee: Diem pura-pura gak denger.
-       ”Saya punya usaha ternak ikan kerapu di Sumba. Semua saya ambil pekerja orang Bugis, ndak mau saya orang Labuan Bajo, gak ada yang beres!” Wah untung gak ditampol Mas KrisJon orang Labuan Bajo tuh.
Dan bluffing-bluffing lainnya, yaelah Koh, kalo punya kapal trus tajir ngapain naik bis dari Lombok ke Bajo trus ke Maumere? Naik pesawat aja kali! Akhirnya sepanjang jalan kita diemin.

Untuk yang udah pernah nempuh jalur darat pasti tau Sumbawa itu kontur datarannya ga datar sama sekali, tanjakan, turunan, di tepinya jurang, dan sering gempa. Dari Bima menuju Sape itu cuma kendaraan yang tarikannya kenceng yang bisa naik. Apalagi ada satu titik yang disebut jurang pengantin. Konon ada pengantin baru yang kecelakaan dan masuk ke jurang disana. Trus nasib kami yang naik angkot dengan beban segitu banyak? Ya wasalaaam, baru mulai nanjak dikit udah bau gosong dan keluar asep! Si Mr. Paranoid Ketut udah ketakutan, takut mati katanya, takut mobilnya meledak. Yaudah kita turun, trus tuh angkot butut di tes tes, dibenerin, di gas, udah gak bau, kami naik lagi, eh bau lagi, sampe giliran nanjak nikung itu angkot tanpa isi kita-kita ini, gak bisa nanjak dan malah mundur! 

 


Sampe harus diganjel batu sama keneknya. Finally, mereka menyerah, duit dibalikin tapi mereka udah sempet isi bensin, jadi rugi 30rebu dah kita. Untung semua biaya tak terduga ditanggung sama Arie hehe

Kita pun nunggu dipinggir jalan, berharap ada truk atau bis yang lewat. Gak berapa lama kemudian, BIS menuju Sape dataaaaang! Langsuuuung naik!

Nunggu di pinggir jalan beneran!

Bis pun sampe di perhentian terakhir di terminal Sape, lah gak nyampe ke pelabuhannya! Di terminal kita ditawarin naik ojek lagiii... Kokoh Lee dengan MT nya langsung cusss naik ojek. tapi lagi-lagi karena kebersamaan sama si Mas dan Mba yang gak bisa naik ojek karena bawaannya banyak, kita ikut mereka charter delman, kalo di Bima Sape disebutnya BEN HUR. Saya terkagum-kagum sekaligus kuatir liat si kuda BEN HUR ini, perawakannya si kecil, tapiiiii beuh bawa bawaan segitu berat dan jaraknya lumayan jauh! Arie daritadi udah panik karena gosipnya ferry gak bakal ada lagi, biasanya cuma seminggu sekali ato dua kali. Dia takut karena bawa saya yang termasuk salah satu tamu turnya. Sampe di pelabuhan Sape jam 11 siang, lega lah Arie karena ternyata ada ferry tapi sore jam 5. Kami nunggu di warung Monggo Mampir, tempat sopir sopir truk AKAP pada nongkrong. Kambing bebas berkeliaran, sopir-sopirnya juga. Tempatnya rada bau pesing. Disana kami numpang mandi, makan, istirahat, ngecharge, tiduran di bale-bale sampe jam 4 sore.

Abis itu, kita beli makanan bekal nasi kuning buat di ferry. Saya pun kebelet *maaf BAB, cari WC karena menurut saya di warung Monggo Mampir itu gak ada WC nya, Cuma ada lubang pembuangan. Ternyata WC di pelabuhan gak ada kakusnya juga! Alias gak ada dudukannya! Gak ada klosetnya! AAAA.. AAAA...
Cuma lubang doang, sama saluran dari semen yang dibentuk corong gitu. Awalnya saya ragu, takut nyangkut. Tapi saya tes juga dan syuuuuutttt sukses meluncur ke laut dan hilang dalam sekejap mata! Ternyata emang udah dipertimbangkan pas dibikin mungkin. *Plokplokplok tepuk tangan.
Setidaknya saya udah pernah nyobain boker di WC kayak gini.
Kami naik ferry Cakalang, bayar Rp. 46.000,- Di ferry isinya orang lokal dan semua cewenya pake hijab. Rada risih juga karena saya pasti ketauan pendatang. Tapi kata temen-temen Lombok saya ini cuek aja Cel, anggep aja kita ini turis hehe. Lama perjalanan 5-8 jam.



Senangnya naik ferry juga (btw saya mandi lho, akhirnya, setelah 2 hari ga mandi :p)

Btw, kaos yang saya pake sponsor dari RUMBA STORE *boleh dong jualan :p (ayo di cek maricek ya, kaos2 polos simple, affordable, dan yang paling penting COMFORTABLE

Sampe di Labuan Bajo jam 12 malam, kita langsung cari penginapan dan check in di Penginapan Mutiara.

Besok paginya kami check out, sarapan, dan langsung jalan kaki menuju kantor operator tur, ngelunasin biaya tur, dan ketemu sama Vivi dan keluarga (peserta tur dari Kalimantan), dan 2 orang cewe bule Irlandia, Shioban dan Laura. Perkenalan satu-satu, trus start sailing. HOREEEE!

Oke, tentang tur dan tempat-tempat yang dikunjungi silakan baca posting selanjutnya!


All photo courtesy of Arie Putra.

Tidak ada komentar: